Pages

Monday, December 21, 2009

Ibu Gak Bisa Masak? So What?

Ini baru aja terjadi....
Ada laki-laki yang bilang kalau perempuan yang gak bisa masak keliatan jelek.
Saya sebagai seorang perempuan yang gak bisa masak...ralat, seorang ibu yang gak bisa masak merasa tertohok.
Dagnabbit!!! So what kalo gw gak bisa masak? Apa itu artinya anak-anak dan suami saya kurus kering kelaperan menderita gizi buruk gitu? FYI, suami saya mengalami peningkatan berat badan yang cukup signifikan setelah menikah dengan saya. Entah itu artinya jajanannya cocok atau 'susunya' yang cocok? Yang pasti bukan masakan istrinya yang cocok. Wkwkwk...karena saya memasak bisa dihitung dengan jari. Anak-anak saya pun alhamdulillah tumbuh sehat sampai saat ini. Karena walaupun saya jarang memasak makanan mereka, tapi saya tetap mengawasi gizi yang masuk ke dalam tubuh mereka.
Tidak memasak tentu bukan dalam artian tidak memasak sama sekali. Kalau mood saya lagi OK dan tenaga sedang berlebih saya akan bela-belain belanja ke pasar dan masak sesuai dengan panduan resep. Tapi untuk menjadikannya sebagai salah satu rutinitas saya setiap hari, ntar dulu deh.
Pernahkah terpikir oleh para suami dan laki-laki single di luar sana tugas-tugas seorang ibu selain memasak? Bagi saya pribadi, kalau ada yang bisa menolong meringankan tugas saya sebagai seorang ibu (dalam artian tugas rumah ya) kenapa harus ngotot ngerjain sendiri?
Saya tidak malu mengakui kalau kadang-kadang mood saya jelek untuk memasak, saya telpon catering service untuk kirim rantangan ke rumah saya. Toh ada pilihan menunya. Tinggal pilih mana yang sesuai selera. Atau kadang saya minta tolong sama si bibi yang suka datang bantuin bersih-bersih untuk masak kulit melinjo kegemaran suami saya. Daripada saya yang masak terus rasanya nggak karuan?
Saya menolak dikatakan sebagai ibu yang malas. Sebut saja saya ibu yang kreatif. Yuk mareee....^_^

17 comments:

G said...

Deeeuh... berani2nya, klo cuma mau cari tukang masak utk jadi isteri, nikahilah si mbok tukang masak!

eka wijayanti said...

Kasihan lelaki itu. Mengukur seorang perempuan, hanya dari urusan dapur. Katanya, justru lelaki lebih punya potensi memasak ketimbang perempuan. Karena suhu telapak tangan mereka, tidak mudah naik turun seperti pada telapak tangan perempuan. Koki-koki di restaurant terkemuka justru didominasi lelaki. Belum tahu ya, dia? *geleng-geleng prihatin*

-Indah- said...

Setuju ama Ekaa.. and lagi yang pernah gua denger sih kalo lelaki yang masak itu hasilnya bisa lebih stabil dibanding wanita, karena wanita itu masaknya pake "emosi" jadi kalo emosi lagi ngga stabil, rasa masakannya bisa amburadul, hihihi :D

G said...

Hahahaa... klo gitu mustinya dia menikahi salah satu laki2 tersebut dooong, hahahaaaa! *ngakak guling2 jadinya!*

Winda said...

eka : oooh gitu ya? baru tau lho aku....kalo gitu gak salah dong aku gak bisa masak? wkwkwkwkwk
indah : emang kan kalo cewe ngapa-ngapain pake emosi...makanya suka heran juga, siapa sih yang menetapkan ibu harus masak? wkwkwkwkwk
G : huahahaaaaa......*ngakak guling2an juga baca saran gila lo*

ami said...

wahaha sabaaar bu. aku termasuk perempuan yang ngga suka masak, ngga suka sama dapur, lebih suka jahit menjahit. terus menikah, yang pertama dicari adalah tukang masak wahaha. paling pusing tujuh keliling kalo lebaran, mbak tukang masaknya pulang, akunya ikutan pulang ke mertua or mamaku wahaha. tapi aku selalu belajar untuk tau rasa masakan, jadi ngerti bener gitu, masakan ini komposisi dari bumbu anu dan anu. mamaku pernah bilang, jadi perempuan ngga suka masak ngga papa, tapi wajib bisa masakan sederhana dan paling tidak ya itu tadi ngerti komposisi bumbu dari sebuah masakan.
seiring berjalannya waktu, sedikit2 akhirnya aku masuk dapur juga. ternyata masak itu ada funnya, apalagi waktu anak2 atau suami bilang, kalau masakan ini enakan mama yang bikin dari pada mbaknya. wiiih serasa ... sekarang ini untuk kepraktisan *dan punya waktu untuk tongkrongin laptop lebih banyak* aku rantangan hehehe, tapi tetep biasanya aku tambahkan satu masakan bikinan sendiri. tapiii tetep aja sampai sekarang aku ngga suka masak wahaha

Winda said...

ami, aku kurang lebih sama deh kaya kamu....
gak menikmati 100% yang namanya kegiatan memasak, tapi tetep memang harus bisa masakan2 yg simpel....kadang juga idung suka kembang kalo masakan kita dipuji, tapi gak terus bikin aku pengen masak tiap hari juga....wkwkwkwkwk

Indah said...

Hahahaa... klo gitu mustinya dia menikahi salah satu laki2 tersebut dooong, hahahaaaa! *ngakak guling2 jadinya!*

Wakakakakakak.. wakakakakakak.. that's an idea, hihihihi :D

Walau bisa juga sih disimpulkan : lhaa? Kenapa ngga kaum pria aja yang musti bisa masak sebagai salah satu persyaratan dalam membina rumah tangga? :p

G said...

Indah, baiklah itu kita masukkan aja dalam :kriteria wajib calon suami, gimana? LAKI2 HARUS KUDU MUSTI BISA MASAK :) Yippi... yaudah kita aja deh yg menikahi para koki... :p

yulie said...

setuju win... :) aku juga ga bisa masak...bukan berarti juga sama sekali ga bisa masak...dan bisa masak pun bukan berarti setiap hari harus masak...memang sih suami aku lebih senang makan masakan dirumah, mengingat setiap kerja, selalu makan diluar...tapi bukan berarti ga sering masak, bukanlah istri yg baik...karna ukuran istri yg baik itu bukan dari sisi bisa masak, pinter masak, rajin masak ato semacamnya... :)

Irene said...

setuju bangetttt.... gak usah bisa masak,tiap hari musti mikirin menu apa ygn harus dihidangin aja,udah bikin pusing kepala...
AKu jg gak suka masak blas,tapi ternyata,kalo kita masak terus yg dimasakkin pada suka,ada senengnya ya...puas banget deh...

Skunyos said...

Heeem masih ada ya pria model gitu? :D hahaha

saya siy hobi masak, tapi kalo sampe tolak ukur wanita dilihat dari kemampuan masak. Beuuuh! menyebalkan sekali :p

Milla Widia N said...

bravo mom...
biarpun makan catering aka rantangan yg penting ngasih makan anaknya deh daripada membiarkan anak kelaparan huhuhuhu

Anika Wahyu B. said...

Ada satu hal penting disini. Hanya ibu yg memiliki kelebihan financial yg memiliki pilihan untk memasak atau tidak. Di desa semua ibu mau tidak mau harus memasak. Enak tidak enak, bukan masalah. Karena keluarganya harus survive dgn pendapatan seadanya. Jd patut disyukuri jika tdk memasak tp keluarga tetap sehat dan tidak kurang makan tandanya dr segi finansial anda lbh beruntung drpd yg lain :)

Anika Wahyu B. said...

Satu lagi buat laki2 yg mengomentari perempuan dr kemampuan memasak: laki2 juga harus bisa memasak, krn itu adalah modal survival manusia yg plg utama..
Sy jg tdk ahli/hobi memasak tp untk sekedar dimakan saja bisa lah..

Stefani Sarah said...

Keadaan di Indonesia, apalagi Jakarta, memang kurang mendukung untuk jadi ibu rumah tangga yang mandiri. Tapi di di Eropa, Amerika, dan Jepang ibu2 rumah tangga memang kerja tunggang langgang, berusaha menyumpalkan agenda harian yang bejibun ke dalam 24 jam yang sempit, termasuk masak. Selain mengurus urusan domestik, mereka masih bekerja cari nafkah. Kalo mereka bisa, kenapa ibu2 di Indonesia gak bisa?

Anonymous said...

Salah!!!!
Ibuku gak bisa masak dan tidak mau belajar masak, karena repot ngurusin toko, akibatnya kami anak2nya sering jajan sembarangan, tiap bulan selalu ada yang sakit, entah sakit flu, batuk sakit perut, muntaber dll, memang ibu saya tipe ibu rumah tangga yg beda dgn ibu teman2 saya, tp kadang sebagai anak, dalam hati saya ingin menangis kalau lihat teman2 saya pulang sekolah selalu ada masakan ibu,.... T_T