Pages

Saturday, December 26, 2009

Pernikahan dan Odol


Gambar diambil dari :
http://home.att.net/~albanes/ToothpasteOutOfTheTube.jpg


Topic starter : Sabtu, 26 Desember 2009 (1:33 pm)

Selain soal anak and keluarga, pernikahan adalah salah satu topik yang menarik perhatian gua.

Yes yess.. gua emang kaga tertarik masalah politik, ekonomi, global warming dllsb.

Kadang gua ngerasa bersalah sih karena kok sepertinya ngga "perhatian" bener ama global issues githuu.. tapi yaa sutralah.. kalo semua orang hanya "ngurusin" politik.. yaa bosen juga donks kaga ada bahan obrolan lain so lama2 gua belajar menerima bahwa "settingan" tiap orang mungkin beda2.

Dibanding masalah yang global, gua lebih tertarik ama masalah yang personal.

Buat kalian yang telah menikah, atau mempunyai impian untuk menikah suatu hari kelak, boleh nanya sesuatu ngga?

Apa yang membuat kalian memutuskan untuk menikah?

Tentu saja ini adalah pertanyaan yang sifatnya personal dan satu sama lain ngga harus punya alasan yang sama.

And I know.. gua harus mencari tahu jawaban gua sendiri within myself and somewhere inside of me gua sebenernya mungkin udah punya jawabannya tapi jawaban2 itu masih tercerai berai dan melayang2 tanpa aturan and gua belon bisa menyatukan mereka and menerjemahkannya dalam bahasa yang bisa gua mengerti.

Jadii.. siapa tau mendengar jawaban kalian, ntah kepingan2 informasi dari setiap jawaban yang kalian berikan, mungkin pada akhirnya gua bisa "menemukan" jawaban gua sendiri yang mana akhirnya gua bisa berkata, "Aaahh.. ternyata ini jawaban yang selama ini gua cari!", ahahaha..

Soo.. if you guys don't mind sharing, boleh donks bagi2 ceritaa ;)

Kembali ke soal odol.

Lucu juga sih kalo dipikir2, ini bukan pertama kalinya "pernikahan" dikaitkan dengan "odol", biasanya sih lebih sering dalam hal perceraian, huehehehe..

Bercerai gara2 masalah odol, aiihh..

Lucu ngga sih kedengerannya, kalo ngga mo dibilang konyol? :p

Tapi gua rasa bukan itu intinya.

Bukan masalah odolnya itu sendiri tapi hal2 yang menyebabkan si odol menjadi sebuah masalah.

Bingung yaa?

Samaa.. ahahaha.. banyak hal seliwiran di otak and gua bingung merangkainya jadi satu kesatuan yang nyambung jadi ya harap maklum kalo bakal meloncat2 ke sana sini neeh :p


Belakangan ini gua makin merasa bahwa our innerselves itu emang terpancar dari kebiasaan kita sehari2.

And soal odol ini.. gua pikir2 ada benarnya juga untuk menggambarkan tipe orang secara umum, tentu saja ngga bisa langsung blek pukul rata bahwa dari cara kita mencet odol itu berarti kita masuk "kategori" tipe tertentu karena ada banyak hal lainnya yang merepresentasikan tentang diri kita.

Coba kalian perhatikan dhe.. bagaimana cara kalian memencet odol?

Apakah selalu dari bagian paling belakang? Atau kalian memencetnya dari mana aja sesuka hati kalian?

Secara umum.. yang selalu memencet dari bagian belakang itu umumnya lebih "kaku", sementara yang dari tengah atau ngga tentu dari bagian mana itu lebih fleksibel.

Tapi ketika terakhir kali gua ngebahas masalah odol ini ama temen gua (dipikir2 kok obrolan gua ama temen gua kaga penting bangets yaa, masa mencet odol aja dibahas, huahahaha ;p).. I finally realized something..

Mungkin.. ngga penting juga dari bagian mana, tapi lebih penting hal yang melatarbelakangi kenapa kita mencet bagian ituu, hihihi..

Karena lucunyaa.. gua selalu menganggap gua itu orang yang fleksibel tapi dipikir2 dulu itu gua selalu memencet odol dari bagian belakang and I know that perubahan itu seharusnya inside out but then again.. gua mencoba untuk melakukan perubahan outside in, dalam artian karena gua tau merubah "kekakuan" (yes yes, gua akhirnya menyadari kekakuan dalam diri gua and I don't like it and I feel like I need to change ;p) itu lebih susaahh.. gua putuskan mending gua ngerubah cara gua mencet odol gua dulu, siapa tau gua jadi lebih fleksibel, huahahaha.. pemikiran yang aneh..

Sementara temen gua itu yang menurut gua kaku, eehh malah mencet odolnya dari bagian tengah, tapii setelah diusut2 ternyata dia mencet dari bagian tengah itu karena dia lebih sering gosok gigi di kamar mandi nyokapnya and kalo dia mencet dari tengah tuh suka diomelin nyokapnya, huahahaha..

Ternyata obrolan ngga "penting" itu akhirnya berhasil membukakan pikiran gua akan sesuatu. Akhirnya gua mengerti kenapa gua kaga pernah suka jawaban singkat yang cuman "iya" atau "ngga", karena iya or ngga itu kurang merepresentasikan gambaran secara utuh akan pendapat seseorang akan suatu hal.

And dari yang singkat2 itu aja kemungkinan besar kita akan salah dalam menyimpulkan suatu hal.

Dulu tiap kali denger pendeta khotbah soal masalah pernikahan and odol, gua selalu mikir, "Aaiih.. please dhee! Masalah odol aja segitu diributkannya ampe memutuskan untuk bercerai?! Apa ngga pernah ada yang ngajarin untuk beli odol masing2?", ahahaha..

Tapi belakangan gua baru menyadari bahwa it's not about the toothpaste itself.. sure kalo "cuma" soal odol maahh.. ngapain juga sih sampe ribuutt.. ya itu tadi, tinggal beli odol masing2 and pencet sesuai selera maka masalah selesai toh?!

Tapii tapii.. ada satu hal yang terlewatkan untuk dipelajari ketika "hanya" fokus ke masalah odol, karenaa.. kita jadi ngga belajar untuk berkompromi dengan pasangan kita.

Bukan tentang odolnya itu sendiri.. tapii odolnya itu sendiri mungkin "melambangkan" tentang perbedaan cara pikir, cara kita dibesarkan, cara kita memandang sesuatu, prioritas, dllsb.

And again, belakangan gua baru nyadar kalo komunikasi itu penting yaa boo (huaa.. ke mana ajaa gua selama ini?! :p) karena gua perhatiin.. kebanyakan masalah itu asal muasalnya itu karena poor communications antara pihak yang saling berselisih karena masing2 pihak menganggap pihak satunya itu as a mind reader sehingga ngga perlu diomongin, diharapkan pihak lainnya itu ngerti apa yang mereka inginkan :p

Dipikir2.. manusia itu menarik yaa boo..

Sure ada saat2 di mana gua ngerasa manusia itu begitu menjengkelkannya sehingga gua berharap gua hidup di hutan aja dhe sehingga ngga perlu berurusan dengan mereka, huahahaha..

Tapii tapii.. kalo gua tinggal di hutan seorang diri, siapa yang bakal gua ajak ngomong donks? :p Tentu saja awalnya mungkin akan terasa menyenangkan ngoceh sendirian sambil ditemani tatapan mengerti dari sepasang mata sang rusaa.. Tapii.. berapa lama gua bisa bertahan tanpa menjadi gilaa?! Ahahahaha..

Belakangan gua pikir manusia itu emang menarik, di balik segala persamaan and perbedaan yang kita miliki.. menarik untuk menyimpulkan berbagai macam hal tentang mereka.

And semakin gua "mengenali" kesederhanaan mereka yang rumit and kerumitan mereka yang simpel, semakin gua jatuh cinta ama yang namanya manusia karena ya itu tadii.. manusia itu menarik untuk diamati, huahahaha..

Duh, Tuhan.. Dikau itu emang hebat bangets yaa bisa menciptakan makhluk segitu beragamnya sehingga menarik untuk diperhatikan.. coba kalo manusia itu kaya manequin yang seragam semua, huhuhu.. betapa membosankannya hidup bersama dengan mereka.

Kalo gini khan jadi ada dinamikanya, pasang surut, huehehehe..

And as always.. dari ngomongin soal pernikahan and odol kok di ujung2 malah sama sekali ngga nyambung yaa?! Huahahaha..

Maapkan.. selamat menikmati akhir pekan and met menikmati liburaann..

Libur tlah tibaa.. horee.. horee.. HOREE!!

Ciaoo..

Topic ended : 26 Desember 2009 (2:15 pm)

-Indah-
the soul traveller

14 comments:

G said...

Mari bicara soal odol. dulu saya memencet odol seenak-enaknya saya, entah dari depan, tengah or belakang. Setelah semakin besar dan melihat keteraturan dari ayah saya yang selalu memencet odol dari belakang dan dengan demikian jauh lebih bagus juga itu tube bentuknya, maka secara sadar saya memilih untuk memencet odol dari belakang. Saya juga belajar bahwa sewaktu odol sudah tinggal sedikit, lebih mudah untuk melipatnya dari buntut sampai ke pangkal dalam usaha untuk mengeluarkan odol yang tersisa, huahahahaa... terutama karena kadang2 lupa beli odol dan pas liat di laci ternyata persediaan sudah habis.

So, ada hal-hal praktis yang saya dapatkan dari perubahan kecil perilaku.

Satu hal lagi, saya paling sering iseng meluruskan tube2 lain yang bentuknya menurut saya tidak indah, sehingga setiap tube yg tertinggal di kamar mandi saya, seringkali mengalami "twin tube syndrome" :p Herannya, tidak ada yg protes loh... pdhl kbnykan mencetnya seenak2nya mereka sendiri, tp kalau sudah saya "perbaiki" bentuk tube-nya, pasti akhirnya mrk memencetnya sesuai "jalur" yang saya buat tsb.

Dari sini, saya jadi bertanya2, mungkin keteraturan (menurut saya itu sebuah keteraturan loh) tidak perlu harus selalu ditekan2kan dengan kata2/omelan, tp dengan praktek langsung. Sebab kbnykan orang tidak secara sadar melakukan suatu kebiasan.

Irene said...

Ndah, kalo diliat2, tube odol sekarang,udah lebih flexibel,ketimbang tube jaman dulu ya.. Hehe. Jaman dulu,gw selalu ngeliat Bapak aku mencet odol,dr belakang,dan memang aku jadi ngikutin,karena seperti Ge blg,memang si odol,jadi lebih mudah dikeluarin,setelah tinggal detik2 terakhir.. Tapi setelah tube odol bertransformasi,memakai bahan yg baru ini, aku jadi lebih seenaknya dalam mencet si odol! Hehe. Karena setelah tinggal sedikit,tube nya tetep gampang utk dirapihkan.. Jadi gw termasuk tipe apa ya. Ahahaha..

G said...

Eh bener Irene, jaman sekarang tube-nya ada yang gampang mumbul sendiri, jadi ga gitu pengaruh mau peyotnya gimana.

emmanuellykeisa said...

Saya setuju seperti kata mbak Ge tentang keteraturan, kadang dgn contoh nyata, sekeliling kita bisa berubah, dan keharmonisan itupun bisa kita raih. Gak pake ribut lagi, karna tube odol koq terlihat aneh tiap kali kita mau pake dsbg.


Cerita perceraian karna masalah "odol" ini pernah saya dengar, dan awalnya pemikiran saya gak bisa menjangkau koq sampe segitunya... ehhh...kembali lagi, ternyataaaa ya komunikasi itu segitu pentingnya...masalah kecil bisa jadi besar...dan sebaliknya.


Selamat menikmati Natal buat semuanya...

Irene said...

Ahahaha. Mungkin si pembuat odol menyadari, kalo 'odol'nya bisa bikin orang cerai.. Makanya dia bikin tube yg lebih adjustable ya..B-)

G said...

Huahahaha.... yg pasti sih... odol lebih menarik untuk dibahas daripada pernikahan nih kayaknya. Soalnya dari tadi kita semua ngebahas odol siy... qiqiqiqi..

-Indah- said...

G.. wakakakak.. bener bangetss.. jadi ngebahas odol semuaa, hihihi :D

Soal omelan and praktek langsung, wahh.. itu bener juga yaa.. soalnya antara kata2 and perbuatan kalo ngga match itu biasanya yang lebih nyangkut yaa dari apa yang diliat daripada apa yang didengar..

~.*.~

Irenee.. wah, gua malah ngga nyadar kalo tube odol udah berubah yaa.. ahahaha, mungkin juga salah satu pembuat odol itu ada yang dengerin khotbah si pendeta pas pemberkatan yaa, ahahaha :D

~.*.~

Emmanuellyy.. huhuhu, itu bener bangetss.. komunikasi ternyata segitu pentingnya yaa.. jadi musti belajar banyak neeh bagaimana cara berkomunikasi yang baik, supaya bisa tetap mengeluarkan pendapat and sanggahan tanpa melibatkan esmosi, huahahaha :D

eka wijayanti said...

Kesimpulannya, gara-gara pasta gigi, Indah menyadari bahwa manusia itu menarik, sehingga Indah makin jatuh cinta pada manusia, dan membatalkan untuk hidup di hutan seorang diri?
Syukurlah... Di hutan tidak ada listrik, Indah. Tidak bisa main Pet Society.

ami said...

indah, rasa2nya di perceraian, odol tuh kambing hitam deh hahaha. dan mengenai pencet memencet odol, rasa2nya orang yang mencet odol mulai dari belakang, biasanya lebih teratur, terencana gitu, orang yang lebih menggunakan pikiran. kalau mencet suka2 di bagian mana, kayaknya orangnya lebih menggunakan rasa, lebih trgantung mood perilaku dia. naaa yang aku ngga ngerti kalau orang yang ngga nutup odolnya sesudah menggunakan, kira2 gimana ya karakter dia ?? wahaha.
mengenai komunikasi di dalam perkawinan, memang betul penting banget nget. tapi yang ngga kalah pentingnya adalah mau saling mendengarkan dan berkompromi. bayangin aja, okee dah dikomunikasikan panjang lebar, tapiiii ngga ada tindak lanjutnya, tetep aja berjalan dengan cara masing2. ya tetep aja makan ati. kayaknya begitu ndah

eka wijayanti said...

Mbak Ami, pasta gigi itu kambing hitam atau pihak ketiga?

-Indah- said...

Ekaa.. kesimpulan yang menarik, ahahaha :D

Oohh.. soal Pet Society sih udah ngga terlalu masalah, Neng, karena gua udah mulai eneq juga, ahahaha.. ini aja login cuman muter daily lottery terus ngecek sayur lalu cabuts tanpa ngumpulin koin, ahahaha :p

Internet neehh yang masih belon bisa lepaass..

~.*.~

Amii.. Oohh, WOW!! Makasih lho, Jeng!! Selama ini gua selalu "mentok" di soal kaku ama fleksibel and gua ngga pernah memandangnya dari sudut pake pikiran ama perasaan.. which is kalo diliat2 sih emang bener jugaa, ahahaha..

Orang2 yang gua kenal mencet dari belakang itu emang pake pikiran bangets sementara yang mencetnya di mana aja itu pake perasaan!!

*ntar gua mo merhatiin aahh odol2 di rumah gua pada dipencet dari sebelah manaa, hihihi.. manusia emang menarik!!*

Komunikasi.. saling mendengarkan.. kompromii.. Sipp, dicatat, Amii, buat bekal nanti kalo hidup berumah tangga, hehehe ;)

~.*.~

Btw, kalo yang gua pernah denger sih soal itu tuh mengatupkan kedua tangan, jari jemari kanan and kiri saling berselingan, kaya dalam posisi doa githu dhee..

Naahh.. coba kalian perhatikan.. jempol kanan or kiri yang ada dalam posisi teratas?

Katanya sih kalo jempol kanan yang paling atas.. itu berarti lebih dominan perasaan sementara kalo jempol kiri lebih dominan pikiran :D

Coba perhatikan jempol kalian.. benarkah kesimpulan di atas? Hihihihi..

Apa ada hubungannya ama otak kiri and kanan yaa? Hmm.. hmm..

G said...

Gyahahahaa... Indaaaah bisa bangeeetss... saya langsung ngatupin tangan trus ngeliat jempol, jempol kiri saya lebih panjang dari jempol kanan, dan bedanya lumayan jauh ternyata, tp apa iya saya ini lebih dominan pikiran ya? Hmm...

-Indah- said...

Wakakakak.. kayanya gua kebalik dhee.. jempol kiri itu yang perasaan.. jempol kanan yang pikiraann..

*bentar gua cek dulu ke orang yang jelas2 lebih dominan perasaan dibanding pikiran, ahahaha..*

Be right baaccckk...

Ahahahaha.. maapp.. terbaliiikk..

Kalo jempol kiri yang di atas itu lebih dominan perasaan.. sementara kalo jempol kanan di atas itu lebih dominan pikiran, hehehe :D

*ntar gua minta satu lagi yang jelas2 dominan pikiran untuk mengatupkan tangannya, ahahaha.. sekarang lagi tidur sih, masa gua bangunin cuman buat ngatupin tangan, huahahaha.. bisa digetok!*

ami said...

eka, wahaha kalo odol adalah pihak ketiga gampang, buang aja tuh odol. yang susah kan, kesalahan ada pada diri kedua pasangan itu, tapiiii si odol yang udah berkorban mau di pencet2 sesuka pemakainya yang disalah2in. hnaaa gimana kalo gitu