Pages

Wednesday, January 13, 2010

Mom Will Always Be Mom

Boleh ngomel malam ini? Nggak ada maksud buat cari pendukung atau cari ribut. Cuma sekali lagi status keibuanku tersundul. Kesyaaal....
*ups, ternyata tulisan diatas masuk ke draft dan terbaca sama Indah. Padahal aku udah memutuskan untuk membatalkan ngomel malam ini. Bagaimana? Lanjut?* Lanjuuut.....

Sebuah foto berhasil memancing komen yang akhirnya mengarah kepada acara reuni-an SDku. Teman-teman lama berbalas komentar di foto itu.
Berikut cuplikan berbalas komen di foto seorang teman lamaku (dengan sedikit editan, supaya jelas dan gak kepanjangan) :

A (cowok): Gw kalo sabtu minggu ora iso B.. Piket di rumah jagain pasukan

B (cewek): nah, kalo gitu di rumah kamu aja A, gimana, boss?

C (cewek juga) : Oooo...besok ga jadi ya....?

D (cowok) : Kalian gimana sih? C, sudah saya izinkan kumpul2 kok malah ga jadi...? Hahaha...

B : C mah enak, D...dia kan ibu rumah tangga...nah kalo gw bisa digorok orang kalo kerjaan lagi kejar tayang di kantor...

Winda (ngetik dengan penuh nafsu setelah membaca komen B) : B, jadi bu rumah tangga juga bukan berarti gampang keluar rumah lhooo...contohnya sayah...^_^ (sumpah, waktu ngetik ini usahaaa banget biar gak keliatan emosi).

Sayangnya B tidak membalas komenku setelah itu. Seandainya dia membalas, aku bisa membayangkan akan sepanjang apa thread yang terjadi di bawah foto anak teman SD-ku itu.

Heran! Kalimat 'aneh' terhadap status ibu rumah tangga itu justru datang dari seorang perempuan yang juga seorang ibu, walaupun dia punya karir di kantor. Masih belum ngeh kenapa aku sewot? Coba aku perjelas lagi dengan kata-kataku dan menurut penafsiranku ya :

"Kamu mah enak, cuma jadi ibu rumah tangga...bisa bebas kemana-mana...nah, kalau aku mana bisa bebas begitu, apalagi kalau lagi ada kerjaan kejar tayang di kantor!"

Seingatku, yang juga pernah kerja kantoran dan punya karir, aku justru lebih bebas mau kemana saja sepulang kerja dibanding sekarang setelah full jadi 'cuma' ibu rumah tangga. B boleh saja dikejar-kejar kerjaan untuk kejar tayang (dia artis sinetron apa bukan, itu juga hal lain yang jadi pemikiranku sehubungan dengan hadirnya kata-kata 'kejar tayang'), tapi aku dikejar-kejar mengawasi anak-anak dan urusan rumah tangga di rumah 24 jam non-stop!

Ffiuuuh...aku kagum dengan seorang ibu yang memiliki karir di luar rumah. Bagiku, cukuplah menjadi ibu di rumah tanpa karir di luar rumah dan itu sudah sangat melelahkan. Apalagi ditambah dengan beban pekerjaan di kantor. Benar-benar aku salut pada para working moms ini. Semua jempol aku acungkan untuk mereka. Lalu mengapa B, yang seorang working mom, sampai bisa mengatakan hal itu mengenai full time mom seperti aku? Aku sangat menyayangkan. Sungguh! Apa begitu yang ada di pikiran para working moms terhadap kami yang full time moms? Aku jadi bertanya-tanya. Kalau benar demikian, alangkah sedihnya. Aku sangat mengagumi kalian, namun kalian ternyata memandang kami setingkat di bawah kalian. Sedangkan kalian juga sama seperti kami, seorang ibu.

Waduh, ini tidak boleh terjadi. Masa gara-gara satu orang aku jadi merasa ada jurang antara kita? Nggak kan? Aku yakin masih banyak ibu-ibu diluar sana (baik yang bekerja ataupun yang 'tidak bekerja') yang tetap bisa menghargai sesama. Tanpa memandang dirinya lebih sibuk atau lebih sukses lantaran punya karir.

Maafkan omelanku, kawan. Aku nggak bisa menyimpan ini sendiri. Lebih lega rasanya kalau aku bisa menumpahkan kekesalanku. Toh sekarang aku sudah biasa lagi kok. Hehehe....soal si B? Ah, ke laut aja deh...^^b


PS : Maaf Eka Skunyos, aku posting hampir berbarengan dengan cerpenmu yang sudah memasuki injury time itu. Tidak ada maksud untuk steal your thunder. Bagaimanapun ini hanya uneg-uneg dan tidak ada usaha yang berarti untuk menumpahkannya menjadi sebuah tulisan. Berbeda dengan cerpen-cerpen kita yang butuh usaha untuk melahirkannya. Jadi aku mohon dengan amat sangat, please, tulisanku ini tanggapinya belakangan aja, setelah menanggapi cerpennya Eka SS. *meluncur mau baca cerpen Eka*

21 comments:

.g. said...

Sabaaaar mom :) Omelannya seru sekaleee.. mari kita bahas, hihi..

Winda said...

wkwkwkwk....seru ye? sekarang sih udah adem ayem tentrem...cuma gw masih terheran-heran aja masih ada yang mikir kaya gitu tentang seorang 'IBU RUMAH TANGGA'yang tidak bekerja...weleeeh....

ami said...

wahahaha win, sabaaar. aku juga ibu rumahtangga *ngga pake 'cuma' hihi*. tapi memang betul masih banyak perempuan2 bekerja yang menganggap status kita dibawah mereka. biarin aja win. makanya sebagai perempuan, kita juga harus mau kreatif untuk juga mempunyai kegiatan lain selain mengurus rumah, suami dan anak2. salahsatunya, ngeblog (menurutku arisan ngga termasuk loh wahahaha)

.g. said...

Hihi, ga bisa ikut2, tp saya punya sepupu yg waktu kerja udah sampe jadi Associate Director, trus dia menikah dan dia memang berenti total karena mau jadi ibu RT, yg ngurus, rumah, anak dan suami, dan dia malah bilang lebih bnyk excuse utk kelayapan (hehe) waktu masih kerja, gitu sih katanya. Nah klo jadi IRT sejati 24 jam 7 hari seminggu all year round, justru lebih sibuk krn malahan sampe harus nyari2 me-time. Nah lo, gimane tuh?

Winda said...

ami : itu benerrrr...malah banyak kok ibu2 yg di rumah tapi achievement-nya lebih dari yang punya karir di luar...tapi kan nggak lantas nganggap dirinya yang paling sibuk....wkwkwkwkwk...
btw, kebetulan arisan adalah salah satu kegiatan yang nggak pernah bisa aku nikmatin...sumphe deh...gak tau kenapa...xixixixixi

.g. said...

Betewe.. berasa ga sih.. bahwa entri kayak gini ini justru lebih gimanaaaaa gitu, wakakakaaa... enak untuk saling berbagi ^^

Winda said...

G : itu dia maksud gw G...gw jadi emak di rumah malah kok susah nyocokin 'schedule' gw sama org2 kalo mau ketemuan ya? hihihihihi....beneran pas gw kerja, gak segitunya malah....^_^

Winda said...

waduh, maaf ya kalo bikin keributan disini...wkwkwkwk

.g. said...

Wakakaka... loh ini tuh justru lebih menyentuh permasalahan2 real sehari2 loh! Hahaha...

eka wijayanti said...

Iya, Mbak Winda. Sahabat saya, punya dua anak balita. FTM. Waktu untuk diri sendiri (nonton tipi, baca buku), hampir tidak ada. Dia bahkan bilang, bisa pergi ke resepsi itu adalah prestasi. Terbayang betapa sibuknya.

Lie said...

ada yang ngomel...!!!
qta omelin rame2 deh yang merendahkan status full time mom...!!!
aku juga kan bu rt.. *grrrrrrrrrrr....

Indah said...

Hidup ngomel2, ahahaha..

Gua juga lagi berasa kepala penuh sesak neehh.. pengen ngomel tapi kaga tau apa yang musti diomelin, hihihihi :p

Indah said...

Kalo menurut gua sih orang yang dengan sengaja membuat orang lain merasa lebih "rendah" dari dirinya itu sebenernya adalah orang yang ngga secure dengan dirinyaa, huahahaha..

Jadi jadii.. satu2nya cara membuat dirinya "terlihat" lebih "tinggi" dari yang lainnya adalah dengan cara "merendahkan" orang lain.

Kasian oohh sungguh kasiann.. karena itu adalah rasa percaya diri yang semuu..

*bahasan menyimpang dari topik, wakakakakak :p*

Soo what kalo situ diuber2 kerjaan kantor.. mang dikira di rumah kaga numpuk tuh cucian buat dicuci, dijemur and digosok!!

Pleasee dhee aww.. emangnya kita di sini punya tongkat ajaibnya Ibu Peri yang dengan sekali lambaian tongkat semua cucian udah terlipat rapi masuk lemarii!!

Belon lagi masak.. tau ngga sih seberapa banyak piring and segala perlengkapan masak yang musti dibersihin abis nyiapin makanan?!

*jadi nyolot, wakakakkaakk :p*

emmanuellykeisa said...

Mbak Winda...sabar mbak! mungkin yang komen blom paham betul tanggung jawab seorang ibu yang memutuskan untuk jadi IRT, yang total. atau, mungkin juga seperti kata Indah...karna masalah gak "secure"..


Tapi untuk saya pribadi, yang blom merid, saya blom kepikir gimana punya anak dan setiap malemnya mesti ronda karna ngurusin...*itu baru masalah jaga malemnya*...okelah kalo ada suster..tapi suster juga bisa cuti dsbg..dan gak mungkin kasi anak sepenuhnya sama suster kan...

nah...itu baru satu, dan blom yang lain..


Tenang mbak, masih banyak yang memuja para super mom, yang memutuskan totalitasnya buat keluarga 24 jam sehari...

Laurencia said...

Sebagai ibu rumah tangga , dengan nafsu menggebu2 langsung nulis komens neh ... (walo bukan termasuk penulis2 disini, maaf yah ga tahan kalo ga komens deh).
Pertama2 mau tereak dulu : HIDUP IBU RUMAH TANGGA!
Heran, kenapa ya, ada manusia2 yang ngira kalo jadi ibu rumah tangga itu sama dengan tidak bekerja. Whoa, salah besar tuh. Jadi ibu rumah tangga itu sama dengan kerja full 24 jam, tanpa libur, tanpa cuti, banyak lembur ... dan deskripsi kerja, dari yang pake tenaga kayak cuci2, ngepel, sampe yang pake otak, kayak ngajarin anak, ngitung2 duit gimana biar ga tekor .. jadi, kl ditanya kerja apa? bisa dijawab dari sopir, PRT, guru, koki, sampe manajer keuangan udah diropel (ngerti ga ya diropel tu apa, wahai pembaca nan budiman?)

atur nafas dulu * (sambil minum segelas air)

duh, maaf ya, ternyata komensku lebih ngomel daripada penulis ^_^ mendingan diakhiri aja dah daripada ga boleh komens lagi ntar2 :P

akhir kata: HIDUP IBU RUMAH TANGGA

Lina said...

saya salut banget sama full time mom, mbak. soalnya pekerjaan rumah tangga mah, kalau dijabanin nggak ada habisnya. adaaaaaaaaaa terus. mulai bangun pagi sampai tidur lagi. belum lagi kegiatan lainnya kan ya...

Winda said...

haduh...haduuuh...ibu2 kalo ngumpul rame ya? siapa yang dapet arisan jeng? wkwkwkwk...
ayooo, tenang semuanya....seperti yang udah aku tulis di awal :
Nggak ada maksud buat cari pendukung atau cari ribut.

Tulisanku ini jangan dibuat sebagai peruncing perbedaan ya...Aku pribadi justru pengagum working mom, karena buat aku gak kerja aja udah capek gila, apalagi pake acara kerja? ya kan?
Ini cuma uneg-uneg aja, kok ya masih ada yg ngebeda-bedain antara just mom dan working mom. after all, we're all the same, moms....

gw setuju sama Indah, ini mungkin masalah si B yg merasa tidak secure dgn dirinya, sehingga merasa perlu untuk merendahkan seseorang demi mendapatkan rasa percaya diri yang semu...wah, keren tuh kalimat lo, ndah...hehehehee...

udah, sekarang damai yaaa....yang udah siap megang spanduk buat demo, ayoo diturunin lagi...wkwkwkwk....

terakhir, mau kerja di kantor, kerja di rumah, gak kerja, dikerjain suami atau ngerjain suami...MOM WILL ALWAYS BE MOM....ya kan...? ^^,

Skunyos said...

Windaaaa no need to feel bad to me ;)
konsekuensi gue yg telat postingnya hehehe...

anw.. tempo hari sempat memutuskan untuk jadi FT house wife... ternyata oh ternyataaaaa belum punya baby aja aku sulit banget ngatur jadwal lho, yg kulkas belum keisi dgn makanan yg bagus lah, yg belum masak lah, yang belum rapiin ini itu.. haiiiz bener lhooo dirumah aja itu sibuk buk buk.. belum lagi ada temen ato keluarga yg selalu minta tolong ini itu... dalihnya.. dia aja, kan gak kerja.. (gundulmu! gue ngurus rumah tauuu :P)Weleh kalo udh ada baby kayaknya bisa ruepoot bener deh tuh..

Irene said...

Win...setuju banget..buat gw di kantor tuh malah escape lost lho..hehehehe...santaiiii...di rumah gak brenti2 urusannya..lebih stressfull....fulltime mom tuh hebaattttt buangettttt!!! apalagi yg gak pake pembantu juga..duh,gw salut bangettt...

Milla Widia N said...

syang sabar2 ya win......(^^,)
saya working mom lho, tapi SELALU BERFIKIR PENGEN JADI FTM!! dan BEBAS dari NERAKA (baca: kantor) ini hahahaha....
justru belakangan ini sering saya merasa IRI sama FTM, karena mereka gak terikat sama orang2 (atasan mereka) dan bebas mengatur waktu. walaupun ada benarnya kata winda, gak segampang yg dikira kalo mau keluar rumah juga.....

pernah saya ngerasain jadi FTM selama 2 tahun saja... saya enjoy banget jadi FTM.
tapi karena kebutuhan ekonomi, makanya saya HARUS kembali bekerja dan membantu suami mencari nafkah.
tapiiii saya sudah membulatkan tekad, kalo sampai dana BLT cair (doh, gubrakkkk) saya mau jadi FTM! hehehehehe... do'a kan yah teman2... wkwkwkw...

edratna said...

Hehehe...benar sekali...walau sibuk banget, ibu yang punya karir di kantor, malah punya alasan kalau jenuh...mampir dulu ke Mal, ngopi dulu.
Atau paling tidak, seperti saya dulu (sekarang udah pensiun), saat break istirahat ...ketemu teman sambil makan, ketawa2, kerja lagi...justru lebih mudah ngumpul.

Ibu rumah tangga kerjaan tak pernah ada habisnya, biar udah di sapu, kalau debunya beterbangan terus ( musim kemarau), tetap kayak belum di sapu. Belum anak-anak rewel...
Lha kalau kerja di kantor, kalau si mbak yang jaga anak bisa dipercaya, akhir pekan bisa jalan-jalan bersama anak-anak....si mbak bisa diajak (biar kita bisa melenggang)....si mbak dan si anak sama-sama senang. Malah kalau mau nonton, nyonya tinggal duduk2, si mbak yang antri karcis....

Jangan marah ya...saya menghormati ibu rumah tangga, karena tahu sulitnya itu, dan alasan harus ada tambahan uang karena suami PNS, saya tetap kerja...bahkan setelah pensiun kerja paruh waktu (ehh kalau ini, anak2 udah lulus Si kok).
Duh komenku kepanjangan