Pages

Monday, January 11, 2010

Pohon

Gambar diambil dari :
http://georgiachronicles.files.wordpress.com/2009/03/oak-tree-autumn.jpg

 Topic starter : Minggu, 3 Januari 2010 (9:29 pm)

Aku suka sekali pohon.

...

Aku suka sekali pohon, kalau kamu, suka apa?

Topic ended : 3 Januari 2010 (11:59 pm)

14 comments:

Indah said...

Sebenernya ini merupakan keinginan yang belum juga kesampean sih, ahahaha.. Hal2 yang gua tuliskan di atas itu adalah hal2 yang emang ingin gua lakukan.. suatu hari nanti bila memungkinkan.

And gua bisa membayangkan diri gua melakukan hal2 seperti yang gua jabarkan di atas itu, kecuali mungkin menangis, huehehe.. kalo itu mah lebih enak di kamar sendirian ditemani dinding yang menjadi saksi bisu :p

Kenapa ngga sekarang?

Well.. let's see.. di rumah gua kebanyakan pohon cemara, itu mana enak buat dipeluk, ahahaha.. yang batangnya lumayan gede paling mangga tapii tetep berasa kurang sipp, huehehehe.. *banyak mau-nya*

Lagi ke Kebon Raya Bogor ama temen gua, sempet melingkarkan tangan berdua tapi jiwa narsis lebih kuat jadi cuman buat pose menghadap kamera aja, wakakakakak :p

Entahlah.. beberapa tahun belakangan ini gua mulai merasakan kerinduan untuk dekat dengan alam karena sejauh ini alam udah memberikan banyak pelajaran buat gua tentang kehidupan.

Aahh.. Pohoonn..

.g. said...

Kalimat pilihan saya jatuh pada: Aku sangat berharap kamu bisa berbicara sepertiku, atau setidaknya aku bisa mengerti bahasamu karena aku percaya kamu tidaklah bisu, Pohon, kamu sama sepertiku dapat berkomunikasi dengan sesamamu hanya saja aku yang tidak bisa memahami bahasamu.

Good job Indah, selalu aja takjub kalau membaca tulisan kamu, selalu mengasyikkan karena seperti lagu2nya Yiruma itu, simply beautiful..

emmanuellykeisa said...

Baca tulisanmu, jadi berasa kembali dengan khayalan masa kecil dulu...dimana setiap objek di alam semesta ini bernyawa dan bisa diajak bicara..

pohon...mahluk hidup...benar, mungkin kita saja yang gak ngerti menerjemahkan bahasa mereka ya...

kalo aku, selalu terkesimah sama pelangi...warna2nya....dan bentuknya...dan saat dia datang...;-)

Lie said...

hmmmm...qlo pohon bener bisa bicara dan menyuarakan bahasa yang sama dengan kita, kamu siap ga??? hihihi...qlo aku...? Kabuuuuuuuurrrr...

Indah said...

G.. aww, makasih, G :D

Emmanuellyy.. hehe, iya ya kenapa sih pas kita beranjak nambah umur malah seringkali lupa "keasyikan" dari membayangkan setiap makhluk hidup bisa diajak berkomunikasi, makanya banyak yang suka hewan khan, terutama anjing dengan tatapannya yang bisa bikin kita ngerasa kalo mereka mengerti ketika diajak bicara!

Yuliee.. ahahaha ahahaha.. sebenernyaa.. andai "kemampuan" mendengar kita itu bisa di-on and off-in itu mengasyikan lho kalo tuh pohon and hewan emang beneran bisa bicara satu bahasa dengan kita.. asal jangan bisa denger setiap saat, berisik boo.. manusia aja bawelnya minta ampun, ahahaha :p

ami said...

hihihi indah kamu pinter amat siii. sepertinya sesuatu yang tiap hariiii *dari tempat aku menulis ini dibalik jendela ada beberapa macam yang bisa aku lihat* kita temui, yaitu pohon, bisa dijadikan cerita.
dan pesannya aku suka banget, kita hidup di dalam alam, dan secara alamiah kita pasti mencintai alam, kita bisa berkomunikasi secara langsung dengan alam

eka wijayanti said...

Indah, lebih seru lagi tiba-tiba, pada suatu siang, pohon itu ditebang. Lalu dia menangis, minta tolong. Tapi Indah tidak bisa berbuat apa-apa, karena pohon itu ditebang oleh milyuner yang mau bikin mall di sana :D

Indah tanya saya suka apa?
Saya suka tulisan Indah.

Indah said...

Amii.. efek dari kebanyakan ngayal, hihihi :D iyaa.. setujuu, mustinya emang kita hidup selaras dengan alam yaa ;)

~.*.~

Ekaa.. huahaha, Neng, gua kaga suka ngebayangin sesuatu yang menyedihkan, karena menurut gua itu udah bagian dari realitas kehidupan yang kadang ngga terhindarkan, hihihi.. soo.. untuk part yang "ngayal" gua lebih suka ngebayangin yang enak2 aja to keep me hopeful ;)

Winda said...

baca Pohon indah ini kok aku gak percaya ya kalo Indah belum pernah mengalaminya? Cara Indah menceritakan kenangan si tokoh dengan sang pohon terasa mengalir dengan sangat nyata...wuaaah...aku bilang tulisan ini 'cute' banget, ndah...karena aku ngerasa seperti balik lagi jadi gadis kecil membaca cerita ini...manis banget...^_^ apalagi kalimat terakhirnya :

Aku suka sekali pohon, kalau kamu, suka apa?

hahaaa...so cute!!!!

Eucalyptus said...

Kereeeeen..... takjub sama orang2 yang bisa menulis indah.... bener2 terbawa khayalan manis neh...
Indah memang indah tulisannya..... two thumbs up!!

Skunyos said...

Ndah... kadang gue berpikir jadi pohon juga..
diam, melihat, mengamati, dan menikmati berbagai macam cerita yang singgah di dahannya :)

nice ndah.. hanya org2 yg peka yg bisa membuat cerpen seperti ini, karena dari hal sederhana saja bisa mengalir sebuah cerita.

Indah said...

Windaa.. ahahaha.. kok ngga percaya seehh kalo gua emang belon pernah meluk pohoonn? :p

Mari kita bernostalgia karena orang "dewasa" itu banyak melupakan hal2 yang kita nikmati semasa anak2 duluu, hihihi :D

Thanks yoo, girl ;)

~.*.~

Eucalyptus.. ayy ayy.. makasih yaa ^o^

~.*.~

Ekaa.. iyaa, kadang mungkin jadi pohon githu ada enaknya juga yaa.. mengamati apa yang terjadi tanpa melibatkan emosi karena seringkali emosi mengaburkan pikiran untuk melihat persoalan dengan jernih :D

Eehh, Kaa.. tapi kalo elo jadi pohon.. kaga bisa jalan2 lhoo and itu ankle strap-nya bisa mubazir, ahahaha..

Makasih, Neng ;)

Anonymous said...

2 pohon untuk 1 orang (mksudnya oksigen)

depz said...

pohon aja bisa menginspirasi
ccckkk...ckkkk
*kagum*